Isyarat Kiai Maimoen Zubair Menjelang Wafat

Isyarat Kiai Maimoen Zubair Menjelang Wafat

Ulama sepuh yang juga Mustasyar Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Maimoen Zubair berpulang di Makkah, Selasa (6/8) dini hari. Ungkapan bela sungkawa mengalir deras dari beragam kalangan, mulai dari presiden, pejabat, kiai, hingga masyarakat secara umum.


Umumnya mereka menyimpan kesan dan kenangan tersendiri terhadap sosok kiai kharismatik yang berusia 91 tahun ini. Terlebih orang-orang yang pernah berjumpa langsung dengan Mbah Moen,  seperti cerita dari Shodiqun, calon jamaah haji  asal Tegalrejo, Magelang, Jawa Tengah.

Baca: Mbah Moen Wafat, Cuaca di Mekkah Tiba-tiba Sejuk

Kepada NU Online, Shodiqun berkisah, pertemuannya dengan pengasuh Pesantren Al-Anwar, Karangmangu, Sarang Rembang tersebut bermula ketika ia diberi kabar kakaknya, Ahmad Dimyathi yang juga alumni Pesantren Al-Anwar bahwa Kiai Maimoen sekarang sedang melaksanakan ibadah haji. Shodiqun diminta untuk sowan meminta berkah ke hotel di mana beliau menginap.

Atas saran kakaknya ini, Shodiqun berencana sowan kepada Kiai Maimoen bersama Gus Alwi bin KH Muslih asal Duwok, Tegalrejo, Magelang. Sedianya, mereka akan sowan selepas shalat Jumat, 2 Agustus 2019. Namun, karena lalu lintas yang padat, Gus Alwi tidak bisa sampai ke maktab Kiai Maimoen. Shodiqun pun akhirnya sowan sendirian.

Merasa belum mendapatkan kesempatan, Gus Alwi hanya meminta tolong kepada Shodiqun untuk menanyakan sampai kapan Mbah Moen tinggal di Makkah. Maksud Gus Alwi, lain waktu sebelum Mbah Moen meninggalkan Makkah, ia akan sowan di penginapan ayah dari wakil gubernur Jawa Tengah tersebut.

Setelah sampai di hotel, Shodiqun sudah mendapati beberapa tamu juga sedang sowan. Masing-masing mempunyai kesempatan untuk berbincang kepada Kiai Maimoen. Tiba giliran Shodiqun, ia mencoba menyampaikan pesan Gus Alwi untuk menanyakan sampai kapan Kiai Maimoen akan tinggal di Makkah.

“Ngapunten, Mbah, mangkeh wonten mriki dugi kapan njih (maaf, Mbah, tinggal di sini akan sampai kapan, ya)?”

Mbah Maimoen dengan tegas menjawab, “Tekan tanggal limo (sampai tanggal lima).”

Baca: Alasan Mbah Maimoen Dimakamkan di Makkah

Shodiqun cukup janggal atas jawaban Kiai Maimoen Zubair ini. Ia berpikir, bagaimana mungkin beliau tinggal di Makkah sampai tanggal 5 sedangkan ritual ibadah haji—apabila dihitung menurut kalender hijriah maupun masehi yang hanya selisih sehari—akan selesai pada tanggal belasan. Shodiqun hanya husnudhon bahwa yang dimaksud Mbah Moen dengan “tinggal di sini sampai tanggal lima” adalah tinggal di dalam hotel yang beliau tempati saat ini, bukan tinggal di Makkah.

Menjelang subuh, hujan mengguyur kota Makkah. Shodiqun yang berangkat ke Masjidil Haram pun basah kuyup. Baginya cuaca kali ini aneh karena terjadi pada musim panas. “Saya sempat bertanya-tanya dalam hati: ada apa ini?” tuturnya.

Hingga akhirnya, beberapa saat kemudian hati Shodiqun tersentak oleh kabar wafatnya Mbah Moen. Di kepalanya kembali terngiang dawuh Mbah Moen terakhir saat di hotel, dan Shodiqun baru sadar bahwa pemahamannya meleset.

Pada tanggal 5 Dzulhijjah 1440 H atau 6 Agustus 2019, Mbah Moen memang bukan hanya meninggalkan hotel, tapi juga Makkah, bahkan dunia dengan segenap hiruk pikuknya ini.

Ulama kelahiran 28 Oktober 1928 itu mengembuskan napas terakhir dengan tenang pada pukul 04.17 di Kota Makkah, Arab Saudi. Allâhummaghfir lahu warhamhu wa ‘âfihi wa‘fu ‘anhu.
Baca Juga
ARTIKEL PILIHAN

Post a Comment