Rais Aam PBNU Harap 10 Juta Warga NU Berkumpul di DKI

Rais Aam PBNU Harap 10 Juta Warga NU Berkumpul di DKI


Rais Aam PBNU KH Miftachul Akhyar mengajak warga dan pengurus NU mengevaluasi metode gerakan Nahdlatul Ulama menghadapi perubahan zaman. Hal ini disebabkan perubahan zaman yang penuh dengan persaingan yang ketat di era Revolusi Industri.

Selain itu, Miftachul menyinggung usia NU yang hampir satu abad. Ia berharap nantinya pada tanggal 16 Rajab, sebanyak 7-10 juta warga NU memenuhi Jakarta.

"Kita hampir satu abad. Kalau usia Masehi memang 93 tahun. Tapi usia Hijriah sudah 96 tahun. Insyaallah 16 Rajab sebagai hari Hijriah Nahdlatul Ulama, kami harapkan nantinya Jakarta bisa dipenuhi oleh keluarga nahdliyin dan nahdliyah tidak kurang 7-10 juta kita harapkan," ujar Miftachul dalam khotbahnya di acara Munas Alim Ulama dan Konbes NU di Ponpes Miftahul Huda Al-Azhar, Banjar, Jawa Barat, Rabu (27/2/2019).

Baca juga: Tertunduk Lesu, Habib Bahar Siap Jalani Sidang Perdana

Miftachul ingat, pada saat Abdurrahman Wahid (Gus Dur) memimpin PBNU, sebanyak 2 juta warga NU berkumpul di Jakarta. Terkait rencana berkumpulnya warga NU, Miftachul menyebut sudah meminta izin kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi).

"Di zaman Gus Dur, saat beliau memimpin PBNU, Parkir Timur dipenuhi kurang-lebih 2 juta warga nahdliyin-nahdliyah. Kami sudah matur (bilang) kepada Bapak Presiden, di sana tidak akan ada pidato politik. Hanya mengatakan jaga NKRI," ucap Miftachul.

Berkumpulnya warga NU di Jakarta dimaksudkan untuk menjaga keutuhan NKRI. Miftachul menjamin tidak akan ada pidato politik pada acara itu.

Baca juga: Terharu, Ayah Hadiri Wisuda untuk Gantikan Putrinya yang Meninggal

"Jangan coba-coba mengganggu, mengusik NKRI. Statement itulah jadi maknawiyah nantinya dan, insyaallah, Allah akan menjaga negara kita yang tercinta ini," katanya.

Acara Munas Alim Ulama dan Konbes NU ini turut dihadiri Presiden Jokowi. Jokowi berkesempatan membuka munas ini.
Baca Juga
ARTIKEL PILIHAN

Post a Comment