Al Habib Abdur Rahman Bin Aqil

Al Habib Abdur Rahman Bin Aqil

Ayahanda Al Habib Umar Bin Abdurrahman Al Atthas





Al-Habib Abdur Rahman Bin Aqil adalah seorang arif billah, seorang ulama yang taat menjalani hukum-hukum Allah, beliau tokoh para wali terkemuka, beliau pernah menerima ilmu dan wilayah dari pamannya, yaitu Syeikh Abu Bakar Bin Salim, pamannya yang satu ini amat cinta kepada Sayyid Abdul Rahman dan kepada ayah beliau yaitu Al-Habib Aqil. Al-Habib Aqil adalah saudara sekandung dengan Syeikh Abu Bakar Bin Salim, yang mana Syeikh Abu Bakar Bin Salim ada menyebut tentang saudaranya yang satu ini:


"Apa yang ada di wali masyhur (yaitu dirinya), tidak lain hanyalah berkat wali mastur (yaitu saudaranya yang bernama Aqil)"

Al-Habib Abdul Rahman Bin Aqil adalah seorang yang mulia, suci dan hati yang bersih, beliau sering mengunjungi Wadi Amed dan Wadi Kaser, penduduk kawasan-kawasan itu senantiasa menghormatinya, mengagungkannya dan memohon barakah beliau. Beliau mempunyai pelbagai karomah, di antaranya adalah pada suatu hari beliau berkunjung di suatu desa yang ada di Wadi Amed. Ketika itu hujan turun lebat sehingga beliau berkata kepada untanya: "pergilah engkau dan carilah sebuah tempat berteduh dan aku pun akan berbuat yang sama dan besok kita bertemu di desa Qaran bin Adwan". Keesokan harinya ketika beliau tiba di desa Qaran, maka beliiau tidak mendapati untanya, sehingga beliau bertanya kepada pembantunya: "ke manakah perginya unta?" tetapi sang pembantu tidak dapat menemukannya. Pada keesokan paginya, unta itu datang lengkap dengan barang-barangnya.

Ketika Al-Habib Abdul Rahman wafat di kota Huraidhah, maka Al-Habib Umar menyuruh pembantunya untuk membantu mencari tanah yang cocok untuk dijadikan sebagai kuburan ayahnya, akhirnya sang pembantu mendapatkan sebidang tanah yang ditandai dengan sebuah tiang dari cahaya, akhirnya Al-Habib Abdul Rahman dimakamkan di tempat tersebut. Biasanya jika Al-Habib Umar berziarah ke makam ayahnya, maka beliau bercakap-cakap dengan ayah beliau dari balik kubur.

Al-Habib Abdul Rahman Bin Aqil menikah dengan dua orang wanita, yaitu Syarifah Muznah Binti Muhammad Bin Ahmad Bin Alawi Al-Jufri. Syarifah ini adalah bunda bagi Al-Habib Umar dan saudara-saudara sekandungnya, yaitu Al-Habib Abdullah dan Al-Hababah Alawiyah. Selanjutnya beliau menikah dengan seorang wanita dari Yaman dari keluarga Al-Bathouq salah satu dari kabilah Bani Ahmad yaitu Arobiyah Binti Yamani Bathouq. Isteri beliau yang kedua ini melahirkan beberapa orang anak di antaranya Aqil, Sholeh, Musyayakh dan Maryam.

Pada umumnya beliau berdomisili di Lisk, tetapi beliau sering berkunjung ke Ainat, Tarim, Wadi Amed, Al-Qaser dan Do'an. Akhirnya beliau ditakdirkan pindah di Huraidzah beberapa saat sebelum beliau wafat yaitu bertepatan ketika Al-Habib Umar telah mendapat petunjuk dari kedua guru beliau yaitu Al-Habib Hussein Adn Al-Habib Hamid putra Syeikh Abu Bakar Bin Salim untuk pindah ke Huraidzah. Di desa Huraidzah inilah beliau wafat.

Bunda Al-Habib Umar Bin Abdul Rahman Al-Attas

Bunda beliau bernama Syarifah Muznah Binti Muhammad Bin Alawi Al-Jufri. Bunda beliau termasuk seorang yang shalih. Dikisahkan bahwa putra Syarifah Muznah meninggal dunia dalam usia kecil, ia bernama Ahmad. Setelah beberapa hari dari saat kematiannya, maka ada seekor burung kecil berwarna hijau yang sering datang mengunjungi Syarifah Muznah ini, sampai beliau berkata. "Jika engkau adalah ruh putraku yang telah wafat, mari datanglah ke tanganku". Setelah Syarifah Muznah mengulurkan tangannya, maka burung kecil itu hinggap ke tangannya dan menciumnya, kemudian beliau melepaskannya kembali, sehingga burung itu terbang dari tangan beliau. (Habib Ahmad Bin Faqih Basyaiban)

SHARE
ARTIKEL PILIHAN

Artikel Terkait

Post a Comment