Widget HTML Atas

Ustadz Taha Suhaimi, Cucu Syeikh Muhammad As-Suhaimi

Ustadz Taha as-Suhaimi ialah keturunan pribadi Nabi s.a.w. yang dicintai melalui keluarga basyaiban satu gelaran yang terkemuka Bani 'Alawi dari Hadramaut. Beliau dilahirkan pada Khamis, pada 27 Julai 1916 M / 26 Ramadhan 1334 H.

Beliau mendapatkan pendidikan awal di Lembaga Raffles di Singapura dan kemudian di Kuliyah al-'Attas di Johor, Malaysia, yang ayahnya, Syeikh Muhammad Fadhlullah yang alim dan akil dalam syariat, yang mendirikan dan bertindak menyerupai Dekan.

Setelah lulus dari kolej, dia melanjutkan pelajaran di Universiti Al-Azhar, Mesir untuk mencar ilmu lebih lanjut. Ketika di Mesir, dia mengunjungi makam Syeikh Ahmad Badawi di Tanta. Di sana, dia mendapatkan isyarat yang terang untuk mencari ilmu. Kerana pengalaman itu, dia mencar ilmu di Mesir untuk jangka waktu sekitar 8 tahun sebelum pulang kembali ke Singapura, diisi dengan banyak sekali pengetahuan wacana ilmu agama yang difahami orang banyak dan tanpa sertifikasi apapun.

Ustadz Taha as-Suhaimi segera menemukan bahawa datuknya, Syeikh Muhammad Ibnu 'Abdullah as-Suhaimi, wali Allah yang besar, mendirikan sebuah tariqat dengan bacaan al-Aurad al-Muhammadiyah yaitu amalan utama. Beliau kemudian dilanjutkan mencar ilmu di Klang, Malaysia, di mana pamannya, Syeikh Muhammad Khairullah, juga pernah membimbing para murid di tariqat ini.

Beliau mendapatkan training rohani dari pamannya di Klang di mana dia memasuki uzlah untuk jangka waktu sekitar 6 bulan. Setelah mencapai ijazah di mana dia diberikan izin untuk membimbing orang-orang dan terhadap tariqat ini, dia kembali ke Singapura dan diangkat sebagai dosen di Ngee Ann College dan presiden pertama dari Shari'ah Court.

Beliau telah memainkan peranan dalam mempertahankan Madrasah Al-Ma'arif Al-Islamiah, melalui perusahaan perjalanannya. Beberapa laba dari perusahaan tersebut telah disalurkan kepada Madrasah dari dana. Beliau juga yang menyumbangkan laba dari buku ke Madrasah. Selain itu aktivitas di Madrasah itu, dia juga aktif di Masjid Ma'rof. Beliau juga disiapkan untuk skrip agenda agama di Radio Singapura, dan mengajar mata pelajaran agama di rumahnya. Beliau dikenal sebagai Syeikh tariqat dan seni beladiri eksponen. Di antara buku-bukunya ialah:

1) Hakikat Syirik
2) Haji dan Umrah
3) Tauhid
4) Qadha 'dan Qadar
5) Kitab »Iman
6) Kitab Puasa
7) Bukti-bukti Kebenaran Al-Quran
8) Apakah Bibel telah diubah
9) Muhammad Foretold Sebelumnya dalam Kitab Suci.

Selama tahun 1960, dia dikenal masyarakat Muslim di Singapura bahawa Tariqat Al-Muhammadiyah mempunyai bentuk yang dikenal sebagai seni beladiri pencak silat Sunda yang berhubungan dengannya. Selama huru-hara di Singapura, Ustaz Taha dihadapi mendadak peningkatan jumlah murid yang mencari pemberian dari kekerasan yang hingga detik hitam dalam sejarah Singapura. Perlindungan yang diberikan oleh Allah melalui cara ini yaitu seni beladiri yang efektif sehingga jumlah murid mencapai puluhan ribu.

Kini, Pemerintah Singapura yang diharapkan registrasi lisensi untuk setiap persatuan yang meliputi seni beladiri sebagai latihan. Kerana ini, Ustaz Taha mendirikan Persatuan Singapura Islam dan Pencak Silat yang dikenal sebagai PERIPENSIS, yang lokasinya akrab dengan Madrasah Al-Ma'arif di Ipoh Lane.

Di Singapura, Ustadz Taha yang populer untuk sangat aktif menjadi pendebat dikala membahaskan tasauf dan agama Kristian. Beliau bahkan menulis beberapa buku dalam bahasa Inggeris yang berkaitan dengan agama Kristian, yang mana usahanya itu sama dengan perjuangan dan jasa Ahmad Deedat. Kerana itu keluasan pemahaman dia wacana banyak sekali ilmu agama, keberanian, kearifan dan menguasai bahasa Inggeris dan Bahasa Arab, dia selalu gampang menuntaskan problem menyerupai Tawassul dan Tabarruk. Para sufi lainnya di Singapura bahkan mendekati dia untuk mempertahankan doktrin mereka dikala mereka menghadapi tuduhan bidaah dari antara ulama tertentu dari masyarakat Muslim Singapura.

Ustadz Taha akan selalu diingat sebagai mualim utama dari Tariqat Al-Muhammadiyah. Beliau akan selalu diingat sebagai manusia yang sangat percaya bahawa yaitu tidak mungkin bagi umat Islam untuk berbohong. Diamati dengan teliti semua pidatonya dan aktivitinya itu dalam harmoni dengan sunnah kita tercinta Nabi Muhammad s.a.w.. Beliau tinggal dalam satu kehidupan sederhana dan walaupun ia benar-benar kaya. Kekayaan dia itu disedekahkan ke Madrasah Al-Ma'arif, PERIPENSIS dan orang-orang yang dianggap miskin. Beliau makan sehari-hari sangat sedikit dan pakaiannya hanya terdiri dari dua helai. Ada masanya dia sendirian di malam hari. Selama pelajaran, dia akan, hampir selalu, menjelaskan konsep-konsep agama tertentu dalam hal pengembangan ilmu pengetahuan dan sebaliknya. Beliau akan mengambarkan kepada siswa yang kadang kala sulit untuk memahami beberapa konsep dan praktik agama.

Tidak ada keraguan bahwa ayahnya dan dirinya bermain peranan yang sangat penting dalam membangun dan memperkuat dari Komuniti Muslim di Singapura.

Beliau meninggal pada Selasa, 8 Jun 1999 / 23 Safar 1420, pada usia 83 tahun. Semoga Allah memberkati dia dan memberi jiwa kita manfaat dari ilmu pengetahuan, cahaya dan rahsia beliau. Amin.

Diterjemahkan dari:
http://heliconia.wordpress.com/2007/01/28/ustaz-sayid-taha-suh

No comments for "Ustadz Taha Suhaimi, Cucu Syeikh Muhammad As-Suhaimi"